KOKESHI’S STORY

Sedikit yang diketahui tentang sejarah awal Kokeshi Dolls Kayu Jepang. Salah satu aliran pemikiran berpendapat bahwa boneka Kokeshi memiliki asal-usul mereka dalam praktik agama spiritualis. boneka kayu yang diduga mengandung esensi spiritual orang mati dan sering dibuat untuk mengingat kehormatan.
Sejarah modern dari boneka Kokeshi Jepang mulai di bagian akhir Era Edo (1603-1867). Berasal di wilayah Tohiku Jepang utara, yang terkenal untuk itu air panas dan meremajakan perairan spa, Kokeshi Dolls bertindak sebagai sumber penting penghasilan tambahan bagi seniman lokal yang dikenal sebagai Kijiya (yang berarti tukang kayu dalam bahasa Jepang), yang mengkhususkan diri dalam pekerjaan kayu dan produksi peralatan rumah tangga seperti baki dan mangkuk kayu. Dalam musim dingin yang parah pengrajin ini Kijiya mulai membuat “Kokeshi Dolls” untuk menjual sebagai souvenir untuk pengunjung yang sering mengunjungi daerah air panas. Boneka bertindak tidak hanya sebagai souvenir tetapi juga sebagai alat pijat yang digunakan oleh bathers untuk menyadap pundak mereka sambil menikmati manfaat pemanasan dari sumber air panas.
Boneka Kokeshi sangat sederhana dalam desain, awalnya dibuat di mesin bubut tangan bertenaga. Kokeshi Tradisional boneka memiliki karakteristik umum yang terdiri dari tubuh tanpa kaki dasar silinder dan kepala bulat. Meskipun boneka pertama mungkin telah dicat, saat ini kebanyakan Kokeshi yang dicat dalam desain bunga cerah, kimono, dan pola tradisional lainnya. Warna yang digunakan adalah merah, kuning dan ungu. Karena semua boneka yang dilukis tangan, tidak ada dua wajah yang sama. Ini mungkin pesona terbesar dari Kokeshi. Beberapa boneka yang aneh, bahagia dan tersenyum, sementara yang lain serius.
Segera popularitas mereka menyebar ke seluruh Jepang dan mereka menjadi menarik sebagai mainan kayu bagi mereka yang tidak mampu membayar boneka porselen. Selain bentuk bulat sederhana dari boneka dipinjamkan dirinya sebagai cincin awal tumbuh gigi untuk bayi muda.
boneka Kokeshi tradisional diwakili gadis muda dan mereka dengan cepat menjadi populer untuk penggambaran mereka kecantikan feminin. Selain pesona yang sederhana dan asosiasi dengan masa kanak-kanak berarti bahwa mereka sering diberikan sebagai hadiah ketika seorang anak lahir, sebagai hadiah ulang tahun atau sebagai simbol peringatan ketika seorang anak meninggal. Selain Jepang Wooden Kokeshi Dolls yang populer dengan anak-anak petani seperti yang banyak berpikir bahwa mereka akan janji panen yang baik, seperti yang percaya bahwa itu akan menciptakan kesan positif pada para dewa jika anak-anak bermain dengan boneka.
Hutan yang digunakan untuk Kokeshi bervariasi. Cherry dibedakan oleh kegelapan. Mizuko atau dogwood lebih lembut dan digunakan secara luas. Itaya-Kaede, seorang maple Jepang juga digunakan. Kayu di luar rumah untuk musim untuk satu sampai lima tahun sebelum dapat digunakan untuk membuat boneka. Saat ini, Kokeshi diakui sebagai salah satu kesenian rakyat tradisional Jepang.
Meskipun fitur umum mereka dua sekolah desain ada, Kokeshi Tradisional dan Kreatif Kokeshi.Kokeshi tradisional adalah untuk bagian utama masih hanya diproduksi di enam prefektur di wilayah Tohoku. Dua belas sekolah desain di sini menunjukkan semua fitur khas yang memungkinkan para ahli untuk tahu persis di mana mereka telah diproduksi dan sering oleh siapa.
Kokeshi Kreatif tidak mengikuti desain tradisional yang berasal dari wilayah Tohoku dan sebagai gantinya memiliki inspirasi terstruktur yang benar-benar bebas dari segi bentuk dan lukisan, kendala hanya tradisional yang memproduksi mereka dengan cara dari mesin bubut. Tidak seperti kokeshi tradisional, mereka tidak menampilkan apapun warna khas lokal mereka maupun teknik yang telah diwariskan dari generasi ke generasi. Mereka hanya mewakili pikiran kreatif dan kemampuan pengrajin.
boneka dibuat tradisional dan Kreatif telah menjadi alasan untuk perayaan di Tohoku dan di seluruh Jepang. Setiap tahun, pada awal September, orang-orang berkumpul di naruko Onsen mana pengrajin dari seluruh bangsa berkumpul untuk menghormati Kokeshi dalam kompetisi di mana nomor satu hadiah merupakan penghargaan dari Perdana Menteri.
Ada banyak gaya yang berbeda Kokeshi, tapi ada satu filosofi bahwa semua boneka Kokeshi berbagi, dan itu adalah mengejar keindahan dan kesenian melalui kesederhanaan
Jalan-jalan ke Matsushima selain lihat pantai dan aquarium besarnya juga banyak toko souvenir, diantaranya Kokeshi. Apa itu kokeshi?Kokeshi adalah boneka tradisional kerajinan tangan yang terbuat dari kayu dan telah ada sejak 150 tahun yang lalu. Boneka Kokeshi telah berevolusi dari sekedar mainan anak yang sederhana menjadi bagian dari kesenian rakyat Jepang dan berkembang menjadi cinderamata wisatawan.
Secara formal, boneka ini dibuat dengan bentuk anthromorphic (bisa tinggi dan elegan, ataupun pendek dan lucu),yang menunjukkan bakat rakyat Jepang dalam hal seni dekorasi dan seni pahat dengan bentuk manusia – yang semua dilakukan menggunakan alat-alat yang sederhana.Bentuk dan penampilan boneka ini dipadu dengan inovasi seni kontemporer.Misalnya boneka Oshin (babysitter), yang menjadikan koseshi tidak semata2 boneka, namun juga sebagai sebuah tanda tentang sejarah yang dialami Jepang.
Macam-macam kokeshi yang ada di Jepang dibagi menjadi:
1. Dento (mewakili boneka tradisional)
2. Sosaku (boneka dengan bentuk yang lebih kreatif).
Dari segi pembuatan ada beberapa macam :
1. Buatan tangan
2. MetodePabrikasi
3. Pola dekorasi.
Sebenarnya dibalik keindahan kokeshi, selalu ada “informasi” yang ingin disampaikan oleh pembuatnya yang digambarkan melalui kerajinan tangan yang unik. Dengan mempelajari jenis2 Kokeshi yang ada , dan juga sejarahnya, boneka ini menjadi lebih menyenangkan untuk dilihat. Kokeshi ada yang bernuansa kedaerahan serta religius. Masing-masing daerah ada ciri khasnya.
About these ads